Hadapi New Normal, Ribuan Aparat Diterjunkan untuk Disiplinkan Warga

Presiden Jokowi meninjau Kesiapan Penerapan Prosedur Standar New Normal di Sarana Publik, di Stasiun MRT Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta Pusat, Provinsi DKI Jakarta, Selasa (26/5/2020) (Foto: /HUMAS SETKAB)
Presiden Jokowi meninjau Kesiapan Penerapan Prosedur Standar New Normal di Sarana Publik, di Stasiun MRT Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta Pusat, Provinsi DKI Jakarta, Selasa (26/5/2020) (Foto: /HUMAS SETKAB)

BERITABETA.COM, Jakarta –  Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegaskan Tentara Nasional Indonesia (TNI) dan Kepolisian Republik Indonesia (Polri) akan berada di titik keramaian untuk mendisiplinkan masyarakat agar mengikuti protokol kesehatan.

“Saya datang ke stasiun MRT dalam rangka untuk memastikan bahwa mulai hari ini akan digelar oleh TNI dan Polri, pasukan untuk berada di titik-titik keramaian dalam rangka mendisiplinkan,” ujarnya usai meninjau Kesiapan Penerapan Prosedur Standar New Normal di Sarana Publik, di Stasiun MRT Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta Pusat, Provinsi DKI Jakarta, Selasa (26/5/2020).

Pendisiplinan masyarakat bertujuan agar mengikuti protokol kesehatan sesuai dengan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

“Akan digelar di 4 provinsi dan 25 kabupaten/kota mulai hari ini, sehingga kita harapkan kedisiplinan yang kuat dari masyarakat akan semakin terjaga,” imbuh Presiden.

Dia mengharapkan dengan dimulainya TNI dan Polri ikut secara masif mendisiplinkan, menyadarkan, dan mengingatkan masyarakat. Sehingga kurva dari penyebaran Corona Virus Disease (Covid-19) ini akan semakin menurun.

”Kita melihat bahwa R0 dari beberapa provinsi sudah di bawah 1, dan kita harapkan akan semakin hari semakin turun dengan adanya/digelarnya pasukan dari TNI dan Polri di lapangan secara masif,” ujarnya.

Difokuskan di 4 Provinsi

Pemerintah mengerahkan aparat TNI dan Polri di empat provinsi guna menyiapkan kedisiplinan masyarakat. Panglima TNI Masrsekal Hadi Tjahjantop megatakan kegiatan ini dinamakan pendisiplinan protokol kesehatan. Sekitar 340 ribu personel diterjunkan dalam kegiatan kali ini.

“Pendisiplinan protokol kesehatan ini akan dilaksanakan seperti yang disampaikan Bapak Presiden adalah empat provinsi dan 25 kabupaten/kota. Objeknya adalah tempat-tempat lalu lintas masyarakat, pasar-pasar rakyat, kemudian tempat pariwisata,” kata Hadi dalam jumpa pers di Stasiun MRT Bundaran HI, Jakarta, Selasa (26/5/2020).

BACA JUGA:  Ibu Rumah Tangga di Namlea Terkonfirmasi Positif Covid-19

Hadi menyebut setidaknya ada 1.800 titik yang akan menjadi objek pendisiplinan protokol kesehatan. Titik-titik itu tersebar di empat provinsi yakni DKI Jakarta, Jawa Barat, Sumatera Barat, dan Gorontalo.

Mantan Kepala Staf Angkatan Udara itu berkata pendisiplinan akan dilakukan bertahap. Kegiatan akan dimulai dari sarana transportasi publik, kemudian ke pusat perbelanjaan, hingga restoran.

Beberapa protokol yang akan ditekankan adalah penggunaan masker, menjaga kebersihan, hingga pembatasan pengunjung di tempat-tempat keramaian.

“Kita atur, contohnya adalah mal yang kapasitas seribu, akan kita izinkan 500 saja dan kita awasi. Termasuk rumah makan, 500 hanya 200 saja. Kerja sama TNI/Polri dan pemda, termasuk koordinasi gugus tugas,” tuturnya.

Dia berharap masyarakat bisa kooperatif untuk menerapkan protokol kesehatan.

“Mudah-mudahan R0-nya (indikator penularan virus) bisa turun 0,7 sampai dengan bawah lagi yang lebih bagus,” tuturnya.

Rencana penerapan tatanan hidup baru alias new normal sudah digaungkan pemerintah sejak beberapa pekan terakhir. Presiden Joko Widodo beberapa kali meminta masyarakat berdamai dengan virus corona selama vaksin dan obat belum ditemukan.

Hari ini, Jokowi juga meninjau Stasiun MRT Bundaran HI untuk mengecek kesiapan penerapan prosedur standar new normal di sarana publik.

Dalam tinjauan kali ini, Jokowi menyampaikan pengerahan TNI/Polri secara masif di titik-titik keramaian untuk mendisiplinkan masyarakat. Tujuannya agar masyarakat mematuhi protokol kesehatan sesuai ketentuan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) (BB-DIP)

Mitra Kami

Asosiasi Media Siber Indonesia

PR Newswire