WHO Kecam Kebijakan ‘Herd Immunity’ Atasi Pandemi Corona

Mike Ryan, Direktur Eksekutif WHO
Mike Ryan, Direktur Eksekutif WHO

BERITABETA.COM, JakartaHerd immunity atau upaya menghentikan laju penyebaran virus dengan cara membiarkan imunitas alami tubuh, kini menjadi perhatian serius oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

WHO mengecam setiap negara yang menerapkan kebijakan longgar dan herd immunity. WHO menekankan, saat ini bukanlah waktu yang tepat bagi manusia untuk berpikir bahwa pandemi virus corona telah membaik.

Mike Ryan, Direktur Eksekutif WHO, mengatakan herd immunity adalah sebuah konsep yang buruk dalam menangani wabah. Menurutnya, herd immunity sering kali salah dipahami sebagai jawaban dari penanganan wabah.

Ia menegaskan, sebuah negara tak boleh menerapkan kebijakan longgar dan berpikir bahwa virus corona COVID-19 bakal hilang begitu saja ketika populasinya mencapai kekebalan.

“Manusia bukanlah ternak (herds), dan lagi pula konsep herd immunity biasanya digunakan untuk menghitung berapa banyak orang yang perlu divaksinasi dan populasi untuk menghasilkan efek itu,” kata Ryan, dalam sebuah konferensi pers virtual, Senin (11/5/2020) lalu.

“Jadi saya pikir ide ini bahwa ‘mungkin negara-negara yang memiliki langkah-langkah longgar dan tidak melakukan apa-apa akan tiba-tiba secara ajaib mencapai kekebalan kelompok, dan bagaimana jika kita kehilangan beberapa orang tua saat prosesnya berjalan? Ini perhitungan yang berbahaya, sangat berbahaya,” sambungnya.

Herd immunity dideskripsikan sebagai kondisi di mana sebuah populasi manusia sudah cukup kebal terhadap penyakit, dan dengan demikian dapat menghambat penyebaran infeksi. Namun, penerapan konsep herd immunity mendapat kritikan keras dari para ahli kesehatan karena bisa menimbulkan banyak kematian dalam proses mencapai kekebalan tersebut.

Beberapa negara yang sering dirumorkan menerapkan kebijakan herd immunity adalah Swedia dan Inggris. Meski demikian, kedua negara tak mau mengaku kalau mereka memakai kebijakan tersebut.

BACA JUGA:  Kapolda Pimpin Ziarah Makam Pahlawan dan Tabur Bunga di Teluk Ambon

Swedia menjadi salah satu negara Eropa yang tak menerapkan lockdown. Seperti yang dilaporkan The New York Times, tempat publik di Swedia tetap beroperasi seperti biasa, meski pemerintah meminta warga untuk tetap berada di rumah.

“Pada dasarnya kami mencoba melakukan hal yang sama seperti yang dilakukan kebanyakan negara – memperlambat penyebaran sebanyak mungkin,” kata epidemiolog pemerintah Swedia, Anders Tegnell, dikutip dari The New York Times. “Hanya saja kami menggunakan cara yang sedikit berbeda dari banyak negara lain.”

Adapun di Inggris, muncul kecurigaan bahwa pemerintah diam-diam merencanakan herd immunity sebagai jalan keluar dari pandemi corona. Dilaporkan oleh Independent, mantan kepala penasihat sains pemerintah Inggris, Sir David King, menduga bahwa Perdana Menteri Boris Johnson merahasiakan herd immunity sejak akhir April, dan bakal melonggarkan pembatasan sosial di sana.

Mitra Kami

Asosiasi Media Siber Indonesia

PR Newswire