Wakaf Rekonsiliator HMI Ala Mulyadi

Mulyadi Poniman Tamsir, Ketua Umum PB HMI Periode 2016-2018.

Catatan :  Almudatsir Z Sangadji, (Alumn HMI)

 

Sembilan Januari 2021 hujan deras memaksa penerbangan Sriwijaya Air SJ-182 menunda  keberangkatan selama 36 menit. Burung besi raksasa itu baru take off pukul 14.36 WIB dari seharusnya pukul  14.00 WIB. Meluncur deras di atas landasan pacu  Bandara Soeta Cengkareng – Jakarta  mengangkasa menuju Pontianak- Kalimantan Barat.

Siapa  sangka penerbangan itu menandai hari naas 62 penumpang dan crew pesawat. Tujuh diantaranya anak-anak dan 3 bayi. Setelah mencapai langit angkasa 11.000 kaki, pesawat menukik tajam terpantau flightRadar24 dengan cepat menuju 250 kaki.

Setelah itu pesawat Boieng B737-500 itu  hilang jejak dari pantauan radar dan komunikasi radio bandara.  Posisi terakhir pesawat terlacak berhenti pada 11 mil laut dari Bandara Soeta atau di atas Kepulauan Seribu.

Manifes penumpang beredar daring. Kabar   64  nama penumpang dan crew diidentifikasi keluarga, kerabat dan rekan kerja.  Salah satu  nama penumpang yang menyedot perhatian, yakni penumpang dengan passenger list nomor 32 Mr. Mulyadi Mulyadi. Nama itu dipastikan banyak pihak sesama alumni HMI sebagai Mulyadi Poniman Tamsir, Ketua  Umum PB HMI  Periode 2016-2018.

Mulyadi dalam pesawat naas itu bersama istrinya, Makrufatul Yeti Sriangningsih, dan mertuanya Hasanah. Mereka bertiga  terdata dalam passenger list 30, 31, dan 32.  Wanita cantik ini adalah dosen Politeknik di Pontianak, yang dinikahi Mulyadi, 3 bulan lalu, 20 November 2020. Cinta mereka mengangkasa  menuju ketinggian Sang Khalik bersama penumpang dan crew pesawat naas itu.

Si Jago Masak

Angkasa raya jagat maya heboh. Semua mendoakan keselamatan penumpang. Berharap ada keajaiban.   Pencarian dengan cepat dilakaukan Basarnas. Body part pesawat dan bagian tubuh  penumpang ditemukan esok harinya (10/1).

BACA JUGA:  HMI dan Pedagang Pasar Mardika Gelar Aksi Menolak Relokasi

Belum semua, tidak utuh dan masih melalui proses antemorten, yakni  salah satu metode  disarter  victim  investigation (DVI) untuk mengungkap identitas jenazah. Proses ini dilakukan dengan pengumpulan riwayat data jenazah korban kecelakanaa atau bencana.

Mulyadi P Tamsir bersama sang istri Makrufatul Yeti Srianingsih saat menikah

Ikutnya nama  Mulyadi dalam manifes paling banyak memicu haru. Dikenal sebagai mantan  Ketum PB HMI, jejaknya membekas dalam benak sahabat seluruh Tanah Air.

Muhammad Arbayanto, sahabat periodiknya di PB HMI era Ketum Noor Fajriyansyah, mengenang Mul- sapaan akrab Mulyadi—sebagai kader yang ulet, sabar dan jago masak.

“Saya bahkan pernah  satu kontrakan dengannya.  Dia juru masak yang handal, pekerja keras, sabar, karena dia tidak pernah merah, sekalipun  saya kadang bercanda dengannya mungkin keterlaluan,” ujar Muhammad Arbayanto,   yang kini menjadi anggotta KPU Jawa Timur, melalui WA grup (10/1).

Mitra Kami

Asosiasi Media Siber Indonesia

PR Newswire