Juni Dalziel Almeida, Penemu Virus Corona Pertama di Dunia  

Juni Dalziel Almeida
Juni Dalziel Almeida

BERITABETA.COM – Wabah virus corona  kini mengancam dunia. Virus yang dikenal dengan sebutan Covid-19 ini sudah menelan korban jiwa di dunia mencapai 2 jutaan. Ternyata virus ini  bukan merupakan virus baru. Virus corona sudah ditemukan pertama kali pada tahun 1964. Penemunya adalah seorang perempuan bernama Juni Dalziel Almeida.

Siapa dia? Almeida adalah seorang virologis Skotlandia, pelopor dalam pencitraan, identifikasi, dan diagnosis virus. Keahliannya dalam mikroskop elektron membuatnya mendapatkan reputasi internasional.

Perempuan kelahiran Glasgow 5 Oktober 1930 ini, tidak sempat mengenyam pendidikan formal seperti ilmuwan lainnya.

Hidup dalam keluarga yang berlatar ekonomi lemah,  Almeida putri dari seorang sopir bus bernama Harry Leonard Hart ini terpaksa putus sekolah di usia 16 tahun.

Hidup Almeida kemudian berubah drastis, setelah prestasi yang diperoleh membuat pada tahun 1964. Ia dianugerahi gelar Doktor Ilmu Pengetahuan (Sc.D.).

Hasil penelitiannya berhasil dipublikasi mempublikasi di Institut Kanker Ontario dan di St Thomas,  karyanya adalah penelitian antibodi tentang mikrografi elektron.  Keahliannya dalam mikroskop elektron membuatnya mendapatkan reputasi internasional.

Karir Awal Almeida

Almeida berhasil mendapatkan pekerjaan sebagai teknisi laboratorium di bidang histopatologi di Glasgow Royal Infirmary. Dari sana, kariernya meningkat pesat, dengan menjadikannya sebagai ahli virus terkenal di dunia.

Almeida, yang tumbuh di sebuah bangunan petak di timur laut Glasgow, kemudian pindah ke London, Inggris, di mana ia terus bekerja dalam histopatologi di Rumah Sakit St Bartholomew, tulis British Medical Journal.

Setelah menikah dengan artis Venezuela Enriques Almeida pada tahun 1954, pasangan ini beremigrasi ke Kanada, dimana Almeida mendapatkan pekerjaan sebagai teknisi mikroskop elektron di Toronto Cancer Institute Toronto.

Meskipun dia tidak memiliki ijazah formal, bakat ilmiah Almeida yang luar biasa segera menjadi jelas.

BACA JUGA:  Susno Duadji, Dari Jenderal Sampai Jadi Petani

Berbicara dalam Drivetime di Radio BBC Skotlandia, penulis medis George Winter menjelaskan bagaimana Almeida  dibujuk untuk kembali ke London pada tahun 1964,

Orang yang berjasa membujuknya adalah, Tony Waterson, yang baru saja diangkat sebagai ketua mikrobiologi di St Thomas.  Tony bertemu Almeida saat mengunjungi Toronto, dan merekrutnya untuk bergabung dengan tim penelitiannya, di salah satu sekolah kedokteran tertua dan paling bergengsi di Inggris, – Sekolah Medis Rumah Sakit St Thomas London – sekarang merupakan bagian dari King’s College London. Di St Thomas, Almeida bekerja pada virus hepatitis B dan virus flu.

Kisah Sukses Temukan Virus Corona

Dikutip dari wikipedia.org pada tahun 1966, Waterson dan Almeida berkolaborasi dengan dokter dan direktur penelitian tentang flu biasa, David Tyrrell, yang sedang mengerjakan sistem kultur organ baru. Tim Tyrrell telah berusaha untuk mendeteksi keberadaan rhinovirus dalam kultur jaringan sel yang telah mereka hasilkan di laboratorium.

Mereka ingin mendeteksi virus pernapasan spesifik yang mereka sebut B814. Seorang profesor Swedia, Bertil Hoorn kemudian membuat semua sampel virus pernapasan Tyrrell dalam kultur organ sel dari jalan napas manusia di laboratorium, kecuali virus B814.

Sistem kultur organ ini berarti mereka tidak harus bergantung pada sukarelawan manusia untuk melakukan penelitian tentang virus ini. Harus ada metode yang dapat diandalkan untuk mendeteksi virus B814.

Dalam bukunya yang ditulis bersama pada tahun 2002, berjudul, ‘Perang Dingin’ Tyrrell menjelaskan bagaimana ketika ia pertama kali bertemu Almeida. Tyrrell mengaku Almeida tampaknya “Memperluas jangkauan mikroskop elektron ke batas baru.”

Menurut Tyrrell, sebelum karya inovatif Almeida hadir, secara umum virus harus dikonsentrasikan dan dimurnikan untuk mendeteksi mereka dengan mikroskop elektron.

BACA JUGA:  Benny Wenda, Anak Lembah Baliem, Aktor Dibalik Kerusuhan Papua

Ketika Almeida memberi tahu Tyrrell bahwa dia bisa menemukan partikel virus dalam kultur organ yang telah mereka kumpulkan, dengan teknik baru yang ditingkatkan, Tyrrell mengaku ragu.  Namun, tim Tyrrell kemudian mengirim sampel ke Almeida di London.

Termasuk sampel yang disiapkan dengan virus B814, bersama dengan sampel yang terinfeksi influenza dan herpes, yang terkenal.

Saat Almeida memeriksa sampel melalui kisi-kisi mikroskopnya, dia mengenali semua virus yang dikenal, dan gambarnya menunjukkan strukturnya dengan indah.

Tetapi yang lebih penting, dia juga melihat partikel virus dalam sampel B814. Dia memberi tahu Tyrrell bahwa spesimen B814 mengingatkannya pada partikel yang sebelumnya dia pelajari dalam “penyakit yang disebut bronkitis infeksi pada ayam” dan pada penyakit lain – “peradangan hati hepatitis tikus.”

Menurut Tyrrell, begitu Almeida mengidentifikasi kelompok virus yang sebelumnya tidak dikenal, mereka bertemu di kantor Waterson, untuk memutuskan namanya. Virus-virus itu kelihatannya dikelilingi oleh “halo”, yang dalam bahasa Latin disebut “corona”, sehingga “nama coronavirus” lahir.

Pada tahun 1966, Almeida dan Tyrrell menulis bahwa, “Partikel-partikel itu pleomorfik, dalam kisaran ukuran 800 hingga 1200 A, dan dikelilingi oleh pinggiran yang panjangnya 200 A. Mereka tidak dapat dibedakan dari partikel bronkitis infeksi burung,”.

Tiga tahun kemudian, pada tahun 1967, ketika Waterson mengambil posisi di Royal Postgraduate Medical School (RPGMS), Almeida juga pindah mulai bekerja di sana.

Dan pada tahun 1968, Almeida bersama-sama menerbitkan sebuah artikel dalam Journal of General Virology , tentang “avian infectious bronchitis virus”.

Dengan menggunakan teknik kekebalan mikroskopisnya, tahun 1971 Almeida membuat penemuan penting bahwa virus hepatitis B memiliki “dua komponen yang berbeda secara imunologis” —sebuah “mantel luar dan komponen dalam kecil”

BACA JUGA:  Mengenal Sosok Andre Taulany yang Juga Berdarah Ambon

June Almeida menghabiskan tahun-tahun terakhir karir profesionalnya di Wellcome Institute sebelum pensiun. Saat bekerja untuk Wellcome, ia dinobatkan pada beberapa paten di bidang virus pencitraan.

Almeida pensiun dari virologi pada tahun 1985 tetapi tetap aktif dan ingin tahu. Dia menjadi instruktur yoga, belajar cara mengembalikan barang-barang porselen yang bagus, dan mengembangkan mata yang tajam untuk barang-barang antik, yang sering diburunya bersama suami keduanya Phillip Gardner.  Tahun 2007 June meninggal dunia (BB-DIO)

Mitra Kami

Asosiasi Media Siber Indonesia

PR Newswire