Surono Danu, Seperuh Hidupnya untuk Meneliti Padi

Surono Danu Peneliti Benih Padi Unggul

BERITABETA.COM –  Hari Pangan Sedunia atau World Food Day telah berlalu diperingati pada 16 Oktober 2019.  Perayaan itu menyoroti perlunya upaya yang lebih keras untuk mengakhiri kelaparan dan bentuk-bentuk kekurangan gizi lainnya.

Tema global Hari Pangan Sedunia tahun 2019, “Tindakan kita adalah masa depan kita. Pola Pangan sehat, untuk #Zerohunger 2030”, semua pihak diminta ikut memastikan keamanan pangan dan pola pangan sehat tersedia untuk semua orang.

Namun, tema besar itu memerlukan tindakan nyata yang kuncinya adalah mampu mewujudkan kemandirian pangan. Apakah Indonesia sudah mengalami kemandirian pangan?

Pertanyaan ini pernah dijawab dengan lantang oleh seorang  Surono Danu. Surono dengan tegas menjawab Indonesia belum mandiri. Lantas siapa dia? Surono pantas menjawab demikian, karena semangat besar yang terkandung dalam tema World Food Day, itu telah dilakukan puluhan tahun silam.

Surono sudah berkelana puluhan tahun, kisahnya sebagai peneliti dan penemu benih padi unggul telah menginspirasi banyak orang di Indonesia.

Surono berjibaku dengan profesinya sebagai peneliti. Dari ketekunan itu, lahirnya benih unggul lokal Lampung yang kini dikenal dengan benih padi unggul Sertani 1 yang kini makin populer di kalangan petani.

Karena prestasinya itu juga, mantan Presiden Megawati Soekarnoputri menyempatkan diri berkunjung ke gubuk Surono Danu di Desa Onoharjo, Lampung Tengah, pada 2 Februari 2008.

Surono Danu saat mengamati malai padi hasil perkawinan yang dilakukan

Sehari sebelum peristiwa bersejarah bagi Surono itu, Lampung Post bertandang ke rumah “sang peneliti”. “Inilah istana seribu jendela, tempat berteduh kami. Setiap lubang di dinding geribik ini adalah jendela. Kalau hujan, air hujan pun ikut berteduh ha…ha…ha,” kata Surono.

Surono menjejakkan kaki pertama kali di Lampung tahun 1982 di Desa Bungkuk, Jabung, Lampung Timur. Saat itu ia meneliti dan mengenalkan beberapa tanaman kepada petani. Ia membuat pola pengembangan tanaman nilam dan vanili. “Tujuan saya menambah komoditas di Lampung yang otomatis akan menambah income petani.”

Tahun 1984, ia melanjutkan penelitian dan pengenalan bercocok tanam yang baik ke umbulan Way Pengubuan, persisnya Kampung Terbanggibesar. Ia membawa benih nilam dan melakukan hal serupa kepada petani di sana. Namun, bibit nilam disimpan di Talang Jago, Bukit Kemuning. Ia juga mengenalkan benih jagung hibrida C-1, sekaligus mengajari petani cara bercocok tanam yang baik.

Rupanya Surono kurang puas dengan hasil yang diperoleh petani di Terbanggibesar. Ia pun “bertualang” lagi ke daerah lain di Bumi Ruwa Jurai. Seperti Kalinda, Kotaagung, dan daerah lain sembari meneliti benih padi unggul.

Selama bertualang, Surono mengaku lebih banyak berjalan kaki atau dengan sepeda tuanya. Maklum, kondisi ekonominya jauh dari cukup. “Jangankan beli kendaraan, untuk ongkos saja tidak punya,” kata dia.

Selama bertahun-tahun ia menjelajahi daerah-daerah pertanian di Lampung. Hasilnya, Surono mengoleksi 181 jenis benih padi. Benih-benih itu dia teliti dan kemudian menetapkan tiga jenis benih padi unggulan. Ketiga jenis benih padi itu pun ia uji dan teliti.

Untuk benih jantan, Surono memilih padi asal Terbanggibesar yang diberi nama Dayang Rindu. Sedangkan benih betina dipilih dua jenis padi, yakni asal Kampung Gunungbatin, Terusannunyai, yang dinamainya “Si rendah sekam kuning” dan “Si rendah sekam putih”.

Sejak 1985, Surono praktis memusatkan penelitiannya pada ketiga jenis padi itu. Dari hasil persilangan benih itu, 10 tahun kemudian ia menemukan benih padi yang berusia 150 hari. Dan, tujuh tahun kemudian–dengan rumus ciptaan dan pengetahuan yang dimilikinya–Surono akhirnya menemukan benih padi berusia 135 hari.

Meski hasilnya cukup spektakuler, Surono belum puas juga. Ia masih terus meneliti dan tahun 1997 ditemukanlah benih padi berusia 105 hari. Benih padi itu pun ia beri nama Sertani 1.

Menurut Surono, satu hektare tanaman padi ini, dengan perlakuan yang baik, mampu memproduksi gabah maksimal 14 ton. “Benih ini tidak memiliki perawatan khusus bahkan tidak membutuhkan suplai air yang memadai,” kata Surono Danu.

“Justru dengan pasokan air yang lebih banyak, produksi menjadi tidak maksimal,” kata Surono. Benih ini juga mampu hidup di berbagai kondisi tanah apa pun seperti perladangan, gaga rancah, sawah, dan salinitas atau lahan yang kurang bagus untuk produksi.

Dari segi pemupukan, benih Sertani 1 ini hanya membutuhkan paling banyak lima kuintal per hektare dan tahan terhadap hama apa pun seperti hama tikus.

Bila batang tanaman padi ini digigit tikus, batangnya mampu menutup luka akibat gigitan hama hanya dalam waktu 24 jam dan tetap bisa tumbuh dengan baik. Benih Sertani 1 memiliki antibodi sendiri sehingga lebih tahan terhadap serangan penyakit.

Sembari mengembangkan benih Sertani 1 dan mengenalkannya pada petani, Surono terus meneliti. Dua tahun kemudian (1999), dia berhasil menemukan benih padi dengan usia panen 95 hari. “Benih padi itu akan kita beri nama EMESPE-1 singkatan dari Mari Sejahterakan Petani,” ujar pria yang sangat tertekan semasa rezim Orde Baru itu.

Menurut Surono, padi EMESPE ini sudah ditanam di seluruh Indonesia. Ini memang jadi keinginannya agar padi hasil penelitiannya bertahun-tahun itu bisa meningkatkan kesejahteraan para petani karena hasil panenannya bisa dua kali lebih banyak ketimbang jenis padi lokal lain.

“Dahulu, Mahapatih Gajah Mada pernah bersumpah tidak akan makan buah palapa kalau belum bisa menaklukkan dan menyatukan wilayah Nusantara. Saya pun tidak makan nasi hasil penemuan saya ini sebelum tertanam di seluruh Indonesia. Nah, karena sekarang sudah tertanam di seluruh Indonesia, saya pun sudah merasakan nasi dari padi EMESPE,” jelas Surono.

Selama 20-an tahun meneliti, Surono tidak pernah menerima dan meminta imbalan dari siapa pun. Semua yang dia lakukan semata-mata didorong keinginannya menyejahterakan orang banyak, terutama petani.

Hal yang membuat Surono tidak pernah surut untuk meneliti adalah sikapnya yang kritis dan selalu bersemangat. “Saya tidak punya apa-apa kecuali sikap kritis dan spirit. Seperti virus, inilah yang saya sebarkan kepada masyarakat. Jika kebaikan dan pengetahuan kita sebarkan seperti virus, masyarakat akan kuat,” ujarnya.

Dalam keseharian, Surono selain dikenal ramah dan tegas, juga terbuka pada siapa pun. Selain tekun meneliti tanaman, ia juga memiliki kemampuan meracik obat-obatan herba. Sudah banyak orang sakit yang disembuhkan oleh racikan obatnya.

Benih unggul temuan Surono kini menjadi perbincangan. Bukan hanya di Lampung, juga seantero Indonesia. Meski demikian, kehidupan ekonomi Surono belum beranjak naik. Ia tetap saja seorang petani desa yang hidup penuh kesederhanaan. “Ibarat lukisan, saya ini lukisan abstrak, tidak jelas tapi mempunyai arti,” ujar Surono.

Protes Benih Impor

Menjadi penangkar padi adalah pekerjaan yang membutuhkan ketelitian dan ketekunan ekstra. Surono Danu membuktikan hal itu. Dia sudah bangun sejak pukul 02.00 untuk mengawasi bulir padi dan membuka serbuk sarinya.

Menjelang pukul 04.00, serbuk sari yang sudah terbuka itu kemudian dikawinkan. Alat pembuka serbuk sari hanyalah pinset. “Hanya itu alat yang saya gunakan,” kata Surono. Ini adalah proses yang terbilang rumit karena padi tidak boleh rusak. Kemudian sisa dari bulir padi yang tidak dikawinkan, harus dibuang.

Lalu, padi yang sudah dikawinkan itu ditutup plastik, dan diberi lubang untuk sirkulasi udara. Nah, pukul 06.30 adalah saat tanaman padi kawin. “Saya harus bangun lebih pagi agar tidak keduluan proses perkawinan padi secara alami,” kata ayah lima anak ini.

Setiap saat, Surono harus terus memantau setiap bulir padi yang telah dikawinkan untuk melihat tingkat keberhasilan proses perkawinan. Banyaknya bulir padi yang dikawinkan bergantung pada kecepatan sang penangkar. Dalam sehari bisa 10–20 bulir padi yang dikawinkan. Namun, kata Surono, dalam 10 ribu bulir yang berhasil paling hanya satu.

Langkah selanjutnya, padi hasil perkawinan itu diuji coba terus-menerus sehingga menghasilkan galur padi yang diinginkan. Jangan membayangkan Surono bekerja dalam sebuah laboratorium dengan fasilitas lengkap. Dia bahkan mengaku tidak punya lahan secuil pun untuk uji coba.

Menurut cerita Surono, semua uji coba padi dilakukan dalam pot di halaman rumahnya di Bandar Lampung, dan alat yang digunakan hanya pinset. Tidak heran bila usaha menghasilkan galur unggul lokal dari Sertani 1 hingga Sertani 16 memakan waktu sampai 22 tahun (***)

BIODATA

Nama: Ir. Surono Danu

Tempat, tanggal lahir: Cirebon, 11 September 1951

Istri: Rohmiati

Tempat, tanggal lahir: Sukoharjo, Solo, 23 Februari 1961

Anak:

1. Aditiya Veda Ariono (12 Juni 1979)

2. Dyang Vita Aryani (18 November 1980)

3. Aditya Kama Nugrah (7 Maret 1988)

4. Nyang Vania Ayuningtyas Harini (4 Januari 1990)

5. Aditya Prima Tirta (11 September 2001)

Cucu: 1. Alfian (15 April 2007)

Sumber : Komunitas Petani Sertani Lampung

Mitra Kami

Asosiasi Media Siber Indonesia

PR Newswire