Menjadi korban pemutusan hubungan kerja membuatnya tidak berdaya untuk tetap tinggal di Jakarta. Pandemi virus corona ikut menjadikannya sebagai korban karena pekerjaan sebagai sopir bus pariwisata hilang. Maulana Arif Budi Satrio, nekat mudik ke Solo, dengan jalan kaki.