Walikota Ambon, Richard Louhenapessy didampingi Sekretaris Kota, A.G Latuheru, saat menerima perwakilan pedagang dan mahasiswa di ruang kerjanya, Senin (7/6/2021). (Foto : MCAmbon)
Walikota Ambon, Richard Louhenapessy didampingi Sekretaris Kota, A.G Latuheru, saat menerima perwakilan pedagang dan mahasiswa di ruang kerjanya, Senin (7/6/2021). (Foto : MCAmbon)

BERITABETA.COM, Ambon – Penolakan pedagang kaki lima (PKL) di Pasar Mardika Ambon, terhadap kebijakan relokasi pedagang ke Pasar Transit Passo yang ditempuh Pemerintah Kota (Pemkot) Ambon, akhirnya dijawab oleh Walikota Ambon.

Walikota Ambon, Richard Louhenapessy memastikan akan mencuri jalan terbaik agar proses relokasi itu tetap berjalan demi kepentingan program revitalisasi Pasar Mardika yang kini tengah berproses.

“Saya pahami betul keluhan pedagang, namun kita tidak memiliki lahan yang dekat yang dapat dipakai untuk relokasi, sehingga harus dicari solusi bersama,” kata Walikota saat menerima perwakilan pedagang dan mahasiswa di ruang kerjanya, Senin (7/6/2021).

Walikota yang dalam pertemuan tersebut didampingi Sekretaris Kota (Sekot), A.G Latuheru, serta pimpinan OPD terkait, menyatakan bahwa dirinya berhasrat merelokasi pedagang ke lokasi terdekat, yakni Taman Victoria, namun lahan tersebut bukan milik Pemkot tapi milik Pemerintah Provinsi (Pemprov) Maluku.

“Saya berhasrat kalau bisa kita pakai taman victoria. Itu bukan punya pemkot tapi Pemprov Maluku, Kalau bisa saya akan dekati Gubernur, untuk bicarakan hal itu,” jelasnya.

Dikatakan, Taman Victoria dalam perencanan Pemprov, akan dibangun sebagai Pusat perbelanjaan (Mall), namun hingga saat ini proses tersebut belum berjalan.

“Mudah – mudahan Taman Victoria bisa dipakai sementara untuk relokasi. Saya pahami betul keluhan pedagang, yang merasa berat kalau harus relokasi ke Passo  “ kata Walikota.

Dirinya meminta para peadagang berdoa agar rencana ini disetujui Gubernur Maluku, Murad Ismail. Namun jika tidak disetujui, Pemkot tidak bisa berbuat banyak, karena kewenangan sepenuhnya ada di tangan Pemprov Maluku.

“Tapi kalau gubernur keberatan, saya tidak bisa apa-apa, karena di Taman Victoria, rencananya akan dibangun Mall,” ujarnya.