Pengunjung memenuhi kompleks Masjid Al-Aqsa di Baitul Maqdis, atau yang dikenal dengan nama Yerusalem. Suara rakyat Palestina kembali menyeruak. Mereka menolak tegas Yerusalem sebagai ibu kota Israel. (foto : BBC)
Pengunjung memenuhi kompleks Masjid Al-Aqsa di Baitul Maqdis, atau yang dikenal dengan nama Yerusalem. Suara rakyat Palestina kembali menyeruak. Mereka menolak tegas Yerusalem sebagai ibu kota Israel. (foto : BBC)

Catatan : Jalal Abukhater

Bagi kami orang Yerusalem, sungguh memuakkan mendengar komentator melempar pernyataan klise tentang “siklus kekerasan”, menyerukan untuk “kembali tenang”, melihat dari kedua sisi, setiap kali kekerasan meletus.

Dalam beberapa minggu terakhir, kami telah mendengarnya lagi. Tidak ada dua sisi yang sama di Yerusalem. Masalahnya, mereka menutupi fakta Yerusalem adalah kota di bawah pendudukan yang kejam dan penjajahnya, Israel–yang berupaya mencerabut penduduk asli dari asalnya.

Dalam pengertian ini, kekerasan adalah fitur permanen dari kehidupan penduduk Yerusalem, bahkan ketika pengamat dari luar menganggap jalanan sebagai “gelanggang sepi”. Sebenarnya ini bukan masalah penurunan “kedua sisi”.

Setahun terakhir ini khususnya, telah terjadi kekerasan bagi warga Palestina di Yerusalem. Dampak COVID-19 pada komunitas kita dikerdilkan oleh efek pelecehan tanpa henti, penangkapan, pembongkaran rumah, dan pemindahan oleh otoritas Israel, yang pada akhirnya bermuara pada pembersihan etnis kota.

Tidak ada yang perlu terkejut dengan besarnya kemarahan orang-orang Palestina terhadap otoritas pendudukan Israel di kota itu. Pelanggaran mereka atas hak-hak komunitas kami tidak ada habisnya dan secara langsung bertanggung jawab atas peningkatan kekerasan.

Demikian halnya dengan episode kekerasan terbaru yang dimulai pada hari-hari pertama bulan suci Ramadan sekarang. Ramadan adalah waktu spesial bagi umat Islam di seluruh dunia, tetapi di Yerusalem, suasana meriahnya sungguh ajaib.

Ini adalah masa ketika orang-orang Yerusalem – tua dan muda – berkumpul dengan teman dan keluarga, berjalan-jalan di jalan-jalan kota, membeli permen, minum kopi, dan menikmati pertunjukan cahaya, pertunjukan musik dadakan, dan pertunjukan jalanan.

Anda tidak akan melihat Yerusalem lengang selama waktu lain sepanjang tahun. Ini adalah pengalaman khusus yang mencerminkan ikatan komunal yang kuat di antara orang-orang Palestina di Yerusalem.

Tentu saja, ini adalah kesempatan favorit bagi otoritas Israel untuk melecehkan warga Palestina dan merusak perayaan mereka. Tahun ini pun tidak ada bedanya.

Pada 12 April, sehari sebelum awal Ramadhan, saya berjalan menuruni tangga Gerbang Damaskus ke Kota Tua untuk menikmati makan pagi hummus dan falafel terakhir saya di Abu Shukri, sebelum memulai puasa sebulan penuh.

Dalam perjalanan, saya melihat tanda-tanda pertama otoritas Israel sedang merencanakan sesuatu. Ruang, bangku, dan tangga di sekitar alun-alun Gerbang Damaskus diblokir oleh barikade logam. Gerbang Damaskus, dengan tiga garnisun polisi yang didirikan dalam beberapa tahun terakhir, tampak seperti perkemahan militer.