Sejumlah warga adat yang juga keluarga korban saat menghalangi iring iringan kendaraan aparat polisi saat melintas di kawasan Dusun Tanah Merah, Desa Waetina, Selasa (23/2/2021). Mereka meminta aparat kepolisian menemukan pelaku pembunuhan dan diserahkan kepada mereka.
Sejumlah warga adat yang juga keluarga korban saat menghalangi iring iringan kendaraan aparat polisi saat melintas di kawasan Dusun Tanah Merah, Desa Waetina, Selasa (23/2/2021). Mereka meminta aparat kepolisian menemukan pelaku pembunuhan dan diserahkan kepada mereka. (Foto : Istimewa)

BERITABETA.COM, Namlea – Mantimbang Nurlatu (30), pelaku pembunuhan sadis terhadap Manpapa Latbual alias Mansabar (40) warga Dusun Waepulut, Desa Waefkan, hingga kini masih dalam pengejaran pihak kepolisian.

Pelaku diduga bersembunyi di hutan, usai melakukan perbuatan sadisnya terhadap korban. Kondisi ini membuat pihak keluarga korban berang. Mereka meminta pihak kepolisian menembak mati korban. Bila ditangkap hidup-hidup, mereka menuntut agar pelakunya diserahkan kepada keluarga korban.

"Kalau Mantimbang ditembak mati, beta akui bapak polisi. Kalau bapak polisi takut tembak mati, serahkan dia par katong (buat kami) potong-potong," teriak salah satu tokoh adat dari keluarga korban dalam video berdurasi 5 menit 57 detik yang beredar luas dan juga dikantongi beritabeta.com, Rabu (24/02/2021).

Dalam video yang diambil di kawasan Dusun Tanah Merah, Desa Waetina, sehari sebelumnya itu, tampak beberapa tokoh adat dan keluarga korban  menuntut polisi agar segera menemukan pelaku dan menembak mati.

Mereka tidak menginginkan pelaku ditangkap hidup-hidup, karena khawatir perbuatannya akan berulang lagi setelah ia bebas nanti.

Di hadapan perwira polisi berpakaian preman dari Satreskrim Polres Pulau Buru, salah satu tokoh adat,  dengan lantang menuntut agar polisi memulangkan pelaku kepada mereka agar dapat dikubur bersama korban.

Kapolres Pulau Buru, AKBP Egia Febry Kusumaatmaja yang dihubungi media ini menegaskan, kasus pembunuhan yang terjadi di areal ketel kayu putih  Waepulut, Desa Waefkan, Kecamatan Waekata Kabupaten Buru, sekitar pukul 03.00 WIT pada Selasa (23/02/2021) itu, kini dalam penanganan serius pihaknya.

Ia juga menegaskan, sejumlah personil telah dikerahkan untuk memburu pelaku Mantimbang Nurlatu. Pihaknya juga meluruskan pemberitaan yang menyebutkan pelaku telah ditangkap dan dibawa ke Polres Pulau Buru.

"Pelakunya masih dikejar. Kita telah kerahkan tim,"singkat Egia.

Sementara Paur Humas, Aipda MYS Djamaluddin menginformasikan, sampai Rabu jelang malam, tim gabungan dari Polres Pulau Buru yang terdiri dari Reskrim,Sabhara, Intelkam dan Polsek Waeapo masih di TKP dan terus melakukan pengejaran terhadap pelaku.