Ilustrasi : DPT, sumber jurnalnews.id/
Ilustrasi : DPT, sumber jurnalnews.id/

BERITABETA.COM, Ambon  – Pelaksanaan pemilihan umum kepala daerah (Pilkada) serentak 2020 tinggal 12 hari lagi. Pilkada Serentak 2020 akan digelar pada Rabu, 9 Desember 2020.

Komisi Pemilihan Umum (KPU) menyiapkan sebuah situs yang berfungsi untuk setiap warga melakukan pengecekan apakah nama mereka termasuk dalam Daftar Pemilih Tetap (DPT) yang ditetapkan.

Tercatat ada 270 daerah yang akan mengikuti Pilkada 2020 dengan rincian sembilan provinsi, 37 kota, dan 224 kabupaten. Termasuk yang akan berlangsung di empat kabupaten di Provinsi Maluku.

Sebelum menggunakan hak memilih di Pilkada 2020, sebaiknya masyarakat mengetahui apakah namanya sudah terdaftar di Daftar Pemilih Tetap (DPT) atau belum. Cara untuk mengecek apakah nama Anda terdaftar dalam DPT Pilkada 2020 adalah dengan mengakses portal https://lindungihakpilihmu.kpu.go.id/.

Cara ini sangat mudah dan praktis, karena pemilih dapat melakukan pengecekan lewat ponsel dan sudah bisa dilakukan mulai dari sekarang. Upaya ini dapat mempermudah setiap orang untuk melakukan pengecekan, tanpa harus jauh-jauh datang ke balai desa atau kelurahan.

Berikut cara cek nama apakah sudah terdaftar di Daftar Pemilihan Tetap (DPT) Pilkada Serentak 2020 sesuai yang dikutip dari Tribunnews.com :

Cara Cek Nama di DPT Pilkada Serentak 2020 (Tangkap Layar lindungihakpilihmu.kpu.go.id)

1.  Masuk ke halaman https://lindungihakpilihmu.kpu.go.id/ atau klik link ini.

2. Di halaman awal portal https://lindungihakpilihmu.kpu.go.id/, akan muncul dua kolom yang bersebelahan.

Kolom pertama adalah Pencarian Data Pemilih Pemilihan Serentak, Rabu 9 Desember Tahun 2020. Sementara kolom kedua adalah Rekapitulasi Data Pemilih.

3. Untuk mengecek apakah namamu sudah terdaftar di DPT atau belum, isikan data yang ada di kolom Pencarian Data Pemilih Pemilihan Serentak, Rabu 9 Desember Tahun 2020.

Di kolom ini, Anda harus memasukkan data berupa Kabupaten/Kota, Nomor Induk Kependudukan (16 digit), Nama Lengkap, dan Tanggal Lahir.

4. Klik menu Pencarian yang ada di bawah kolom Tanggal Lahir.

5. Setelahnya akan tampil data meliputi Nama Pemilih, Nomor Induk Kependudukan (NIK), Nomor Kartu Keluarga (NKK), dan Tempat Pemungutan Suara (TPS).

Pastikan seluruh data diri yang tercantum sudah benar dan klik tombol Cocok.

6. Kemudian, muncul pemberitahuan, laporanmu telah diterima.

“Terima kasih Anda telah berpartisipasi, PPDP akan tetap hadir ke rumah Anda mulai 15 Juli hingga 13 Agustus untuk mendata, siapkan KTP-elektronik/surat keterangan atau Kartu Keluarga.”

7. Jika Anda ingin mengetahui ‘Rekapitulasi Data Pemilih’ untuk menampilkan jumlah rekapitulasi per TPS, bisa mengisi kolom di sebelah Pencarian Data Pemilih.

8. Isikan data berupa Provinsi, Kabupaten/Kota, Kecamatan, dan Kelurahan/Desa. Lalu pilih nomor TPS yang ingin diketahui dan klik tombol Rekapitulasi.

9. Akan muncul data TPS, jumlah pemilih dalam satu TPS, serta jumlah pemilih berdasarkan jenis kelamin.

Di bawah, juga muncul data berupa Nama lengkap, NIK yang telah disamarkan, dan jenis kelamin di TPS tersebut.

Diketahui, Warga Negara Indonesia yang bisa menggunakan hak pilihnya saat Pilkada 2020 adalah yang berusia 17 tahun atau lebih atau sudah pernah menikah. Kemudian, ia sudah terdaftar sebagai pemilih, bukan anggota TNI/Polri, dan terdaftar di dalam Daftar Pemilih baik di DPT, DPT Tambahan, dan DPT Khusus. Selain itu, ia tidak sedang dicabut hak pilihnya berdasarkan putusan pengadilan yang mempunyai kekuatan hukum tetap.

Ada 100 Juta Lebih Orang Masuk DPT Pilkada 2020

Jelang Pilkada Serentak 2020, Komisi II DPR RI melakukan rapat kerja dengan Menteri Dalam Negeri, KPU dan Bawaslu, Kamis (26/11/2020). Dalam rapat itu, Ketua KPU Arief Budiman mengatakan pihaknya telah mencatat ada 100.359.152 pemilih yang telah terdaftar dalam daftar pemilih tetap (DPT) pada Pilkada Serentak 2020.

“Ditetapkan DPT Pilkada serentak 2020 total pemilih 100.359.152,” ujar Arief, di Ruang Rapat Komisi II DPR RI, Senayan, Jakarta. Arief mengatakan DPT itu tercatat dari 298.938 tempat pemungutan suara (TPS).

Dia juga menjelaskan jika 100 juta lebih pemilih itu berasal dari 309 kabupaten kota, 4.242 kecamatan hingga 46.747 kelurahan.

“Pemilih tercatat di 309 kabupaten kota, 4.242 kecamatan, 46.747 kelurahan dan TPS sebanyak 298.938 TPS,” kata Arief.

Akan tetapi, Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian yang juga hadir dalam rapat itu mengatakan dari 100.359.152 pemilih yang terdaftar DPT, masih tercatat 0,88 persen diantaranya belum merekam e-KTP.

“Kemendagri, Dukcapil sudah koordinasi dengan KPU untuk melakukan rekonsiliasi dan sinkronisasi dengan data SIAK.’

“Hasilnya turun jadi 884.908 atau lebih kurang 0,88 persen, artinya dari DPT yang 100,3 juta jiwa itu yang sudah terekam sebanyak 99,12 persen yang belum adalah 0,88 persen,” kata Tito (BB-DIP)