Korban Esias Nurlatu (40), Warga Desa Watimpuli saat ditemukan warga sudah tidak bernyawa dengan dua tombak tertancap di tubuh, Sabtu (24/04/2021) (Foto : Istimewa)
Korban Esias Nurlatu (40), Warga Desa Watimpuli saat ditemukan warga sudah tidak bernyawa dengan dua tombak tertancap di tubuh, Sabtu (24/04/2021) (Foto : Istimewa)

BERITABETA.COM, Namlea – Peristiwa pembunuhan sadis kembali terjadi di Kabupaten Buru. Kali ini korbannya  Esias Nurlatu (40), Warga Desa Watimpuli, Kecamatan Lolongquba.

Korban ditemukan tewas di Gunung Kadianlahing dengan dua tombak tertancap ditubuh serta sejumlah  luka sayatan benda tajam di bagian kepala dan badan.

Kejadian pembunuhan ini sontak membikin heboh warga di Dataran Waeapo. Pasalnya dua bulan lalu, warga dari desa tersebut, Mantimbang Nurlatu juga terlibat pembunuhan seorang warga dari desa lain bernama Manpapal Latbual.

Paur Humas Polres Pulau Buru, Aipda MYS Djamaluddin dikonfirmasi terkait kasus ini, apakah pembunuhan ini bermotif balas dendam dan berkaitan dengan  kejadian tanggal 23 Februari lalu? Ia sangat berhati-hati menjawabnya.

"Belum bisa kami pastikan, karena masih memeriksa para saksi,"ucap Aipda Djamaluddin.

Menurut Djamaluddin, kasus  pembunuhan Elias Nurlatu itu terjadi di  Gunung Kadianlahing, Jalan Lintas menuju Desa Watimpuli, sekitar pukul 15.00 WIT, Sabtu (24/04/2021).

"Korban telah dibawa ke rumah sakit pada Sabtu tengah malam untuk diambil visum,"akui Aipda Djamaluddin, Minggu dini hari (25/04/2021).

Walau kasusnya terjadi masih sore hari, polisi baru dikabari oleh Kepala Soa Watimpuli, Sinus Nurlatu beberapa jam setelah insiden itu terjadi.

Setelah mendapatkan laporan tersebut, Kapolsek Waeapo, Ipda Zainal dan anggotanya serta  dibantu sejumlah anggota Resmob Kompi 3 Yon A Pelopor Namlea langsung menuju TKP dan tiba pukul 20.30 WIT.

Pukul 21.38 WIT kasat Reskrim Polres Pulau Buru, Iptu Hendri Dwi Ashari, bersama tim Buser dan Inafis Polres Pulau Buru juga tiba di TKP untuk melakukan olah TKP dan dilakukan pemasangan police line.

Iptu Hendri bergerak cepat dengan mengumpulkan keterangan dari saksi-saksi. Usai olah TKP, korban langsung dibawa ke rumah sakit untuk divisum.

Polisi sudah mengantongi tiga nama  yang menjadi saksi kunci, karena mereka pertama kali mengetahui insiden pembunuhan itu. Mereka  masing-masing MN, MNH dan MLN.